Saturday, December 6, 2008

Kok Bisa Beda?

Dalam satu acara bernuansa teknologi, saya menjadi pembicara bersama-sama seorang yang jauh lebih senior. Sebut saja namanya A.

Sebelum acara mulai, saya berbincang-bincang dengan A terlebih dahulu. Ini kebiasaan saya agar lebih mengenal narasumber lain. Saya bisa tahu latar belakangnya; mengapa ia menjadi pasangan tandem saya dalam acara ini; dan bagaimana agar pembicaraan kami bisa saling berkaitan. Dengan begitu, hadirin juga bisa lebih mudah menarik benang merah antarsesi.

Pada saat bercakap-cakap ini, A sangat memukau saya. Ia memberi banyak pencerahan mengenai topik yang akan ia bawakan. Ia tampak begitu karismatik dan perhatian. Saat berbicara, ia menatap tepat pada mata saya dan sesekali menyentuh bahu saya, tanpa dibuat-buat. Ia menyelipkan banyak lelucon dalam ceritanya, dan tertawa terbahak-bahak saat balik mendengar lelucon saya. Ia membuat saya merasa seperti teman lama, hanya dalam pembicaraan lima belas menit.

Lantas, tibalah saat kami tampil.

Saya duduk di depan, menunggu-nunggu pembicaraannya. Hadirin juga sama. Ia membuka dengan salam lantas menyorotkan presentasinya.

Tampak slide berjejeran bullet point.

Di sini, saya masih memaklumi. Ia mungkin sudah terlalu terbiasa melakukannya. Dalam hati, saya berharap ia bisa menambalnya dengan cara berbicara seperti yang ia terapkan pada saya.

Ternyata, tidak. Ia menatap slide-nya dan membaca. Semua poin yang sudah tertera jelas di layar itu ia jelaskan. Tanpa memberi penjelasan. Sesekali ia berbalik. Namun, tidak jelas menatap siapa. Dan karena tidak menggunakan pengendali jarak jauh, ia jadi terjebak di balik meja.

Begitu terus selama empat puluh menit... dalam sesi yang seharusnya tiga puluh menit. Sang MC sampai harus maju ke depan dan menaruh kertas kecil di dekat meja pembicara. Sebanyak dua kali!

Itu pun tidak menghentikannya. Ia kembali membaca sejumlah slide terakhir. Dan seakan-akan kurang merusak, ponselnya berbunyi keras. Ia terpaksa berhenti dulu untuk mengambil ponsel dari kantong. Saya sampai berdoa dalam hati, "Jangan dijawab! JANGAN DIJAWAB!"

Untunglah tidak. Ia mematikannya. Lantas lanjut membaca sejumlah slide. Panitia tampak saling pandang, khawatir. Mereka baru tampak lega saat ia menutup dengan slide yang bertuliskan besar: "TERIMA KASIH".

Contoh seperti ini memang mencengangkan. Mengapa seseorang yang begitu karismatik dalam pembicaraan empat mata bisa begitu tak peduli pada hadirinnya?

Jangan kaget. Banyak sekali orang yang seperti ini. Mereka lupa bahwa presentasi itu sama saja dengan berbicara tatap muka.

Bayangkan seorang teman mengajak Anda berbicara. Lantas Anda bilang, "Sebentar, tunggu dulu. Saya ambil meja dulu." Anda kemudian menarik sebuah meja di antara kalian. Menyuruhnya mundur beberapa langkah, sebelum mulai bercakap-cakap sambil melihat ke arah lain.


Jangan ada meja di antara kita--ini yang bisa membuat mitra bicara jadi lawan bicara.


Aneh, kan? Tapi itulah yang dilakukan oleh banyak pembicara seperti A. Padahal A tinggal melakukan apa yang biasa ia lakukan dalam percakapan empat mata: membuat mitra bicaranya merasa seperti teman lama.

Dalam buku 7 Dosa Besar (Penggunaan) PowerPoint, saya menulis bahwa sebaiknya kita menganggap hadirin sebagai satu entitas, dengan sejumlah mata. Anggaplah tiga: di kiri, tengah, dan kanan. Dengan begitu, kita tetap ingat untuk memerhatikan hadirin kita.

8 comments:

[OMTRI] said...

Betul!
Presentasi adalah pemaparan. tidak harus menggunakan slide. sebab sebenarnya slide hanya sebuah ilustrasi agar audiens lebih terkonsentrasi dengan apa yng sedang dibahas. Tapi ingat, hanya alat bantu illustrasi. Bkan bahan pokok pemaparan dan jangan pernah mengganggu pemaparan( presentasi ).

Beberapa waktu yang lalu, Telkomsel mengadakan Training untuk Outlet di beberapa Kota di Indonesia. Salah satu pembicara yang mendapatkan job di Jajaran Grapari Semarang adalah Bapak. Muhammad Hamdi. Dosen Psikologi dari UI. Beliau sama sekali tidak menggunakan LCD yang sudah dipersiapkan oleh panitia. sama sekali tidak. Bukan karena beliau bukan orang organik Telkomsel yang mengerti tentang Product Knowledge Telkomsel, tapi lebih karena beliau melakukan pemaparn justru dengan praktek dan simulasi. Hampir semua materi yang beliau pparkan disampaikan dengan menggunakan pola simulasi. Dan ini sangat membantu peserta dalam menelaah isi dari Training.

Maka, jangan berbuat kesalahan dalam presentasi.

Terimakasih.

Andi Aulia Hamzah said...

Memang betul yang disampaikan diatas. Presentasi adalah menyampaikan gagasan dari pembicara ke para hadirin. Powerpoint tidak lebih dari sebuah alat untuk memandu peserta terhadap pokok materi yang sedang disampaikan.

BTW kok nggak nulis lagi sih Mas?

Kombes.Com said...

Blog anda OK dan unik Banget!. Submit tulisan anda di Kombes.Com Bookmarking, Agar member kami vote tulisan anda. Silakan submit/publish disini : http://bookmarking.kombes.com Semoga bisa lebih mempopulerkan blog/tulisan anda!

Kami akan sangat berterima kasih jika teman blogger memberikan sedikit review/tulisan tentang Kombes.Com Bookmarking pada blog ini.

Salam hormat
http://kombes.Com

chyntia chaniago said...

nice post sob..
article yang menarik,saya tunggu article berikutnya yach.hehe..
maju terus dan sukses selalu...
salam kenal yach...
kunjungi blog saya juga ya sob,banyak tuh article2 yang seru buat dibaca..
agen situs poker online,poker online terpercaya...
http://chaniaj.blogspot.com/ dan situs kesayangan kami http://oliviaclub.com
serta sites.google kebanggaan kami https://sites.google.com/site/pokeronlineterpopuler/
di oliviaclub.com poker online uang asli terbaik di indonesia dengan teknologi teraman dan tercanggih.
main dan ajak teman anda bergabung dan dapatkan 20% referral fee dari house commision untuk turnover teman ajakan anda...
kunjungi link unggulan kami:
-http://oliviaclub.com
-http://mentaripoker.com
-http://royalflush99.com
-http://rimbapoker.com
blognya temen nih http://poker-online-indonesia-2014.blogspot.com/

Cia ling said...

keren gan article nya..kenjungi juga blog saya ya gan http://chaniaj.blogspot.com/

sammy chow said...



poker online indonesia
http://bit.ly/1uF3GEK
https://www.facebook.com/pages/Royalflush99/221334111395622?ref=ts&fref=ts
http://chaniaj.blogspot.com
http://chow1990.blogspot.com/2014/11/aksi-perampok-minimarket-di-makassar_29.html
Di RoyalFlush99.com. situs judi poker online texas holdem uang asli rupiah .
Misi kami adalah menyediakan saran dan pelayanan yang terbaik. terpercaya. tanpa bot. agen. atau admin di Indonesia.
Dengan keuntungan referral sebesar 20% untuk setiap member yang anda ajak bergabung.
pastikan semua teman dan kerabat main di RoyalFlush99.com


luna loren said...


buruan gabung gan..dijamin aman dan terpercaya
situspoker uang asli =>http://www.royalflush99.com/rf99/index.php
blog poker online =>http://chaniaj.blogspot.com
buruan gabung gan..dijamin aman dan terpercaya


lania claudia said...

Silahkan kunjungi juga : Agen Sabung Ayam Agen Adu Ayam
Pin BB: 2B4BB06A
Wechat: asianbet_77
YM : op1_asianbet77@yahoo.com
sms/WA: +63 910 521 37234